7 Mitos & Legenda Natal Dibongkar

PlayOJO Online Casino

Xmas penuh dengan tradisi, kalkun, dan mitos Natal, tapi mana yang benar? Lupakan apa yang Anda pikir Anda ketahui tentang Natal. Bakar mistletoe Anda dan larang Jingle Bells. Karena itu semua berita palsu yang meriah! Dan dengan demikian dimulailah pelajaran sejarah Natal kita…

Mitos #1: Yesus lahir pada Hari Natal

MUNGKIN

Mari kita tidak terlibat dalam perdebatan teologis tentang siapakah Yesus itu. Itu untuk blog minggu depan. Hampir semua orang setuju bahwa Yesus adalah manusia sejati, lahir di Betlehem, yang menjadi pengkhotbah dan pemimpin agama. Tapi apakah itu pada Hari Natal?

Tidak ada yang tahu pasti. Bahkan tahun kelahirannya masih bisa diperdebatkan, bertanggal antara 6 SM dan 4 SM. Tidak ada catatan dari waktu yang memberikan tanggal tertentu, dan banyak sarjana percaya bahwa Hari Natal jatuh pada tanggal 25 karena merupakan evolusi atau pengganti titik balik matahari musim dingin, yang dimulai pada tanggal 17 dan berakhir pada tanggal 25. Tapi mari kita rayakan, ya!

Mitos #2: Boxing Day berkaitan dengan kotak

BENAR!

Ah, hari kedua Christmastide, betapa aku merindukanmu. Tidak tahu tentang Anda, tetapi saya menyukai Boxing Day ketika saya masih kecil, karena kami mendapat hadiah Putaran 2, masing-masing bernilai sepuluh dolar atau kurang. Itu tidak banyak membantu Anda akhir-akhir ini, jadi kami telah mengalengkannya. Ngomong-ngomong, ke arti sebenarnya dari hari itu atau dikenal sebagai 26 Desember.

Tidak, ini bukan karena perdebatan sengit setelah beberapa Bailey. Boxing Day mungkin berasal dari kotak sedekah yang ditinggalkan di gereja untuk mengumpulkan uang bagi yang membutuhkan, atau kotak yang digunakan oleh pedagang untuk mengumpulkan tip dari pelanggan mereka saat Natal. Either way, ada kotak yang terlibat.

Mitos #3: Bapak Natal adalah Sinterklas

MUNGKIN

Jika Anda memiliki hubungan yang fleksibel dengan ruang dan waktu, maka ya, Sinterklas, Bapak Natal, dan Santo Nikolas pada dasarnya adalah orang yang sama. Tetapi lebih akurat untuk mengatakan bahwa Saint Nicholas datang pertama kali pada abad ke-4, dengan beberapa masih merayakan tanggal 6 Desember, hari ketika Nick meninggal dan menjadi orang suci.

Karakter Bapak Natal muncul sekitar 1.000 tahun kemudian, sedangkan Sinterklas, versi modifikasi dari Sinterklaas, diperkenalkan ke AS pada abad ke-20.

Mitos #4: Jingle Bells adalah lagu Natal

SALAH!

Awalnya bernama One Horse Open Sleigh, bahan pokok masa Natal ini sebenarnya ditulis di Amerika pada bulan September. Lagu tersebut menceritakan balapan kereta luncur yang menjadi subjek dari banyak lagu serupa pada masa itu.

Meskipun tidak memiliki arti xmas sama sekali, Jingle Bells diadopsi oleh paduan suara sekitar pergantian abad ke-20, yang merasa itu dapat digunakan kembali sebagai lagu Natal. Panggilan yang bagus, kataku.

Mitos #5: Anda membutuhkan salju di tanah untuk Natal putih

SALAH!

Bagi Anda dan saya, Natal putih berarti salju di tanah di luar rumah Anda. Sederhana. Tetapi bagi badan-badan di Met Office (dan mungkin para bandar judi), yang mereka butuhkan hanyalah “satu kepingan salju yang diamati jatuh dalam 24 jam tanggal 25 Desember di suatu tempat di Inggris”. Bar yang cukup rendah kalau begitu!

Faktanya, kita belum pernah merayakan Natal putih resmi sejak 2017, atau Natal yang layak sejak 2010, dan kita akan semakin berkurang karena batuan luar angkasa kita terus memanas. Simpan kereta luncurmu di garasi sampai Februari, kataku.

Mitos #6: Mistletoe bisa membuat Anda sakit

BENAR!

Salah satu mitos Natal yang kurang dikenal, yang ini. Mistletoe telah menjadi simbol kedamaian atau keberuntungan di beberapa budaya, serta alasan yang bagus untuk satu atau dua orang yang bercumbu. Tapi tanaman tanpa aroma ini justru bisa bikin ngantuk atau sakit kalau dimakan, yang menurut saya belum pernah ada.

Ini juga dipandang sebagai gulma yang menyusahkan di banyak bagian dunia (yang tidak suka berciuman atau tidak membutuhkan dorongan nabati), karena dapat mencekik pohon dan menghambat pertumbuhannya. Diperingatkan!

Mitos #7: Dulu daging cincang dalam pai cincang mengandung daging

BENAR!

Pai cincang yang kita cemooh akhir-akhir ini semuanya adalah buah kering dan minuman keras. Itu bukan secangkir teh untuk semua orang dan tidak heran, dengan isian yang disebut daging cincang. Pertama kali dimasak pada abad ke-15, konsep daging cincang asli adalah campuran daging, bumbu, dan buah yang difermentasi.

Selipkan beberapa daging sapi cincang di tahun ini dan lihat apa yang dibuat keluarga dari resep otentik Anda?

Author: Juan Taylor